Implementasi Instrumen Pajak Bantu Pulihkan UMKM Melalui Program Perlindungan Ekonomi Nasional Selama Masa Covid-19



Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyatakan bahwa instrumen pajak yang telah diimplementasikan selama masa Covid-19 mampu membantu pelaku usaha serta masyarakat Indonesia. Dilansir dari kompas.com, Sri Mulyani sebut bahwa pajak bantu pengusaha dari malapetaka Covid-19.

 

"Pajak menjadi simbol dari kegotongroyongan. Saat masyarakat kita sulit, saat dunia usaha menghadapi malapetaka akibat Covid-19, kita memberikan dukungan kepada rakyat, kita melindungi mereka. Kita memberikan insentif dan ruang untuk pulih kembali bagi dunia usaha," kata Sri Mulyani dalam Peringatan Hari Pajak di Jakarta, Rabu (14/7/2021).

 

Selain sebagai sumber penghasilan suatu negara, pajak juga memiliki fungsi sebagai alat untuk mengatur regulasi suatu negara. Terutama dalam hal ini adalah peraturan kebijakan negara terkait dengan sosial dan ekonomi.

 

"Ini cita-cita mulia dan itu bisa dijalankan apabila negara merdeka bersatu berdaulat adil dan makmur, memiliki penerimaan pajak yang kuat" imbuh Sri Mulyani.

 

Baca Juga : Menekan Laju Penyebaran Covid, Pemerintah Bebaskan Pajak Impor Oksigen serta Obat-Obatan

 

Adapun saat pandemi Covid-19, mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini telah memberikan ragam bentuk insentif pajak dalam program Perlindungan Ekonomi Nasional (PEN) sejak tahun 2020 hingga 2021. Insentif itu harus diberikan untuk membantu dunia usaha pulih meski penerimaan pajak negara turun sebanyak 12 persen.

 

Adapun insentif pajak yang diperpanjang hingga akhir Desember 2021, yakni PPh 21 DTP, PPh final UMKM DTP, pembebasan PPh 22 impor, pengurangan angsuran PPh 25, dan pengembalian pendahuluan PPN. Namun, khusus insentif pembebasan PPh 22 impor, pengurangan angsuran PPh 25, dan pengembalian pendahuluan PPN, tak diberikan kepada semua sektor seperti yang berlaku hingga Juni 2021.

 

Saat ini pemerintah masih menyalurkan bantuan yang didapatkan melalui instrumen pajak untuk sejumlah kalangan yang terdampak pandemi Covid-19, di antaranya para masyarakat ekonomi kelas bawah, pelaku UMKM hingga korban PHK. Bantuan tersebut disalurkan melalui program BPNT (Bantuan Pangan Non Tunai), Subsidi Listrik, PKH (Program Keluarga Harapan), hingga BLT UMKM (Bantuan Langsung Tunai Usaha Mikro Kecil Menengah) dan diharapkan dapat membantu masyarakat yang terdampak langsung Covid-19.
 

Konsultanku adalah platform konsultasi online dan jasa profesional yang telah dipercaya oleh ratusan UMKM di Indonesia. Temukan solusi terbaik di bidang akuntansi, pajak, dan legal untuk individu dan bisnis dari 300+ Mitra Profesional Konsultanku hari ini. Klik Konsultanku sekarang!


< All Blog

Dapatkan solusi kebutuhan Anda

Apapun kebutuhan Anda baik perusahaan besar, kecil, atau pribadi ada solusinya. Konsultanku bermitra dengan berbagai praktisi profesional berkualitas dengan beragam keahlian. Urusan pajak, keuangan, akuntansi, manajemen SDM dan bahkan hukum bisnis jadi lebih praktis sekarang.

Lihat Solusi