Pahami! Hak dan Kewajiban Karyawan terhadap Perusahaan



Hak dan Kewajiban Karyawan

Dalam bekerja, yang paling penting untuk diketahui adalah hak dan kewajiban karyawan terhadap perusahaan yang mempekerjakannya. Hak dan kewajiban ini harus terpenuhi guna menjaga dan membina hubungan yang baik antara karyawan dengan perusahaannya.

 

Hak Karyawan dalam Bekerja

Berikut adalah hak-hak karyawan yang wajib dipenuhi secara utuh oleh perusahaannya.

 

Hak Memperoleh Upah

Gaji atau upah adalah hak yang paling dasar yang harus diperoleh karyawan. Hak ini pun sudah diatur dalam Undang-undang Ketenagakerjaan Nomor 13 Tahun 2003 pada pasal 1 ayat 30 yang berbunyi.

 

Dalam UU tersebut, dijelaskan pula bahwa gaji atau upah adalah imbalan dalam bentuk uang yang diberikan perusahaan (pemberi kerja) kepada para pekerjanya atas suatu pekerjaan dan jasa yang dilakukannya.

 

Hak untuk Mendapatkan Kesempatan dan Perlakuan yang Sama

Hak lainnya yang tidak kalah penting dari hak atas upah adalah hak untuk mendapatkan kesempatan dan perlakuan yang sama dari perusahaan. Hak ini erat kaitannya dengan keadilan bagi seluruh karyawan perusahaan.

 

Undang-undang Ketenagakerjaan Nomor 13 Tahun 2003 pasal 5 juga telah mengatur tentang hak ini. Di dalamnya, tertuang penjelasan bahwa tiap-tiap tenaga kerja memiliki kesempatan yang sama tanpa diskriminasi untuk memperoleh pekerjaan.

 

Peraturan lainnya yang mengatur persoalan ii adalah pasal 6, yang bunyinya: ‘Setiap pekerja/buruh berhak memperoleh perlakuan yang sama tanpa diskriminasi dari pengusaha’.

 

Hak untuk Mendapatkan Pelatihan Kerja

Idealnya, suatu pekerjaan bukan hanya dilakukan untuk menghasilkan pendapatan saja, tetapi juga dapat memperbanyak atau meningkatkan pengetahuan si karyawan. Oleh karenanya, karyawan pun memiliki hak untuk mendapatkan pelatihan kerja seperti tertuang dalam Pasal 11 UU Ketenagakerjaan Nomor 13 tahun 2003.

 

Pasal tersebut memperjelas bahwa tiap-tiap tenaga kerja memiliki hak untuk memperoleh, meningkatkan, dan/atau mengembangkan kompetensi kerja sesuai dengan bakat, minat, dan kemampuannya masing-masing melalui pelatihan kerja.

 

Hak atas Penempatan Tenaga Kerja

Kalau yang ini sudah jelas. Para pekerja tak luput dari hak atas penempatan tenaga kerja. Lebih lanjut, hak ini tertuang dalam Pasal 31 UU Ketenagakerjaan Nomor 13 tahun 2003 yang menyebutkan bahwa tiap-tiap tenaga kerja memiliki hak dan kesempatan yang sama dalam memilih, mendapatkan, atau pindah pekerjaan dan memperoleh penghasilan yang layak di dalam atau di luar negeri.

 

Baca Juga: Pentingnya Sistem Informasi Manajemen SDM: Pengertian, Fungsi, serta Manfaatnya

 

Hak untuk Memiliki Waktu Kerja yang Sesuai

Hak atas waktu kerja yang sesuai ini diatur dalam UU Ketenagakerjaan Nomor 13 Tahun 2003 Pasal 77 Ayat 2. Isinya sebagai berikut:

 

Waktu kerja sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) meliputi :

  1. 7 (tujuh) jam 1 (satu) hari dan 40 (empat puluh) jam 1 (satu) minggu untuk 6 (enam) hari kerja dalam 1 (satu) minggu; atau

  2. 8 (delapan) jam 1 (satu) hari dan 40 (empat puluh) jam 1 (satu) minggu untuk 5 (lima)hari kerja dalam 1 (satu) minggu.

 

Hak untuk Mendapatkan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3)

Kesehatan dan keselamatan dalam bekerja juga termasuk hak yang mesti didapatkan tiap pekerja sesuai UU Ketenagakerjaan Nomor 13 Tahun 2003 Pasal 86.

 

Peraturan tersebut menjelaskan bahwa Setiap pekerja/buruh mempunyai hak untuk memperoleh perlindungan atas:

  1. keselamatan dan kesehatan kerja;

  2. moral dan kesusilaan; dan

  3. perlakuan yang sesuai dengan harkat dan martabat manusia serta nilai-nilai agama

 

Hak untuk Mendapatkan Kesejahteraan

Hak atas kesejahteraan sendiri diatur dalam UU Ketenagakerjaan Nomor 13 Tahun 20013 pada pasal 99 yang menyebutkan bahwa tiap-tiap pekerja/buruh beserta keluarganya berhak untuk memperoleh jaminan sosial tenaga kerja.

 

Jaminan sosial tenaga kerja sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilaksanakan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.


 

Hak Ikut Serta Dalam Serikat Pekerja/Buruh

Pada UU Ketenagakerjaan Nomor 13 Tahun 2003 Pasal 104 disebutkan bahwa setiap pekerja/buruh berhak membentuk dan menjadi anggota serikat pekerja, di mana serikat pekerja ini dapat menjadi wadah bagi karyawan untuk menyampaikan aspirasi kepada perusahaan.

 

Hak Untuk Cuti

Selanjutnya, hak karyawan dalam mengambil cuti juga sudah tertuang peraturannya dalam Undang-undang Ketenagakerjaan Nomor 13 Tahun 2003.

 

Pada Pasal 79, tertulis bahwa pengusaha wajib memberi waktu istirahat dan cuti pada pekerja/buruh. Jumlah cuti yang diberikan oleh perusahaan sekurang-kurangnya 12 hari kerja setelah karyawan yang bersangkutan bekerja selama 1 tahun secara terus-menerus.

 

Baca Juga: Iklim Organisasi: Rahasia Bikin Karyawan Makin Betah!

 

Hak Khusus Karyawan Perempuan

Selain cuti pada hari pertama dan kedua saat masa haid, ada beberapa hak lain yang mesti diperoleh karyawan perempuan sebagaimana diatur dalam UU Ketenagakerjaan Nomor 13 Tahun 2003. Hak-hak tersebut meliputi hak karyawan perempuan untuk memperoleh istirahat selama 1,5 bulan sebelum melahirkan dan untuk perempuan yang mengalami keguguran pun berhak mendapatkan waktu istirahat selama waktu yang sama sebagaimana yang sudah dijelaskan pada Pasal 81 Ayat 1 Undang-undang Ketenagakerjaan Nomor 13 Tahun 2003.

 

Kewajiban Karyawan terhadap Perusahaan

Selain memiliki hak yang harus dipenuhi perusahaan, karyawan juga punya tiga kewajiban yang harus dipenuhi oleh karyawan terhadap perusahaan, lho.

 

Kewajiban Ketaatan

Sesuai namanya, kewajiban ketaatan mengharuskan para karyawan untuk taat pada atasannya di perusahaan, khususnya yang terkait dengan pekerjaan di perusahaan. Meski demikian, terdapat beberapa hal yang menjadi pengecualian dalam kewajiban ini, yakni:

  • Karyawan tidak perlu dan/atau tidak boleh mematuhi perintah untuk melakukan sesuatu yang tidak bermoral. Misalnya perintah untuk menipu, suruhan untuk menyuap, dan lain sebagainya.

  • Karyawan pun tidak wajib untuk mematuhi perintah yang tidak wajar, seperti perintah untuk merenovasi rumah atasan.

  • Karyawan juga tak perlu mematuhi perintah yang tidak sesuai job description.

 

Kewajiban Konfidensialitas

Yaitu kewajiban untuk menyimpan informasi yang bersifat rahasia yang telah diperoleh dengan menjalankan suatu profesi, baik itu resep rahasia maupun strategi marketing perusahan.

 

Baca Juga: Tips Meningkatkan Produktivitas Karyawan ala HR!

 

Kewajiban Loyalitas

Kewajiban loyalitas memiliki arti yang sesuai dengan sebutannya, yakni karyawan harus turut membantu pencapaian visi dan misi perusahaan dengan loyalitas yang tinggi. Loyalitas berfungsi agar tujuan perusahaan dapat diraih dengan cepat dan tepat.


Konsultanku adalah platform konsultasi online dan jasa profesional yang telah dipercaya oleh ratusan UMKM di Indonesia. Temukan solusi terbaik di bidang akuntansi, pajak, dan legal untuk individu dan bisnis dari 300+ Mitra Profesional Konsultanku hari ini. Klik Konsultanku sekarang!


< All Blog

Dapatkan solusi kebutuhan Anda

Apapun kebutuhan Anda baik perusahaan besar, kecil, atau pribadi ada solusinya. Konsultanku bermitra dengan berbagai praktisi profesional berkualitas dengan beragam keahlian. Urusan pajak, keuangan, akuntansi, manajemen SDM dan bahkan hukum bisnis jadi lebih praktis sekarang.

Lihat Solusi